Cara Menghitung dan Menentukan Jarak Antar LNB

Pemasangan jarak antar LNB tidak bisa sembarangan, tidak terkecuali jika anda sudah terbiasa memasang dan berexsperiment. Misalnya satelit Palapa dengan Telkom tidak sama antara Dish 6 feet dengan dish 10 feet.
Cara Menghitung dan Menentukan Jarak Antar LNB.
Seperti diketahui bahwa Dish 6 ft ato W = 180 cm dengan kedalaman H = 30 cm
Dengan menggunakan formula di bawah ini : Radius = (H/2)+(W2/8H)
Kita bisa mendapatkan jari-jari (Jarak antara titik pusat dengan lingkaran)
Jari-jari ato r  = (30 cm/2) + (180cm2/8x30cm)
                       = 15 + 135
                       = 150 cm
Sedangkan tinggi Focal Length (F)    = 1802/(16x30)
                                                            = 67.5 cm
Karena saya tidak terlalu percaya pada kecekungan dish dan juga untuk menghindari interferensi gelombang mikro maka saya turun 0.5 cm, jadi Focal Length atau ketinggian LNB (dari bibir LNB ke dasar dish) menjadi 67 cm.

Contoh:
Seperti kita tahu perbedaan posisi antara Satelit Palapa C2 dan Telkom 1 adalah 5º.
(Satelit Palapa C2 di Posisi 113º E dan satelit Telkom 1 di posisi 108º E).

Sehingga dengan formula :
Tan Ao = a/b
Dimana : Tangent sudut 5o = 0.0875, b = (Jari-jari – Focal Length), a = jarak antar LNB.
Didapatkan jarak antar LNB (a) = Tan 5o x b
                                                    =  0.0875 x (150–67)
                                                    =  7.26 cm
Cara Menentukan Jarak Antar LNB Untuk Dish 6 Feet.
Seperti diketahui bahwa Dish 6 ft ato W = 180 cm dengan kedalaman H = 30 cm 

Dengan menggunakan formula di bawah ini :  
Kita bisa mendapatkan jari-jari (Jarak antara titik pusat dengan lingkaran)
Jari-jari ato r    = (30 cm/2) + (180cm2/8x30cm)
                         = 15 + 135
                         = 150 cm
Sedangkan tinggi Focal Length (F)    = 1802/(16x30)
                                                            = 67.5 cm
Contoh:
Seperti kita tahu perbedaan posisi antara Satelit Palapa C2 dengan Telkom 1 adalah 5º. (Satelit Palapa C2 di posisi 113º E dan satelit Telkom 1 di posisi 108º E) Dan perbedaan posisi antara Satelit Asiasat 3C dengan Asiasat 2 adalah 5º. (Satelit Asiasat 3C di posisi 105.5º E dan satelit Asiasat 2 di posisi 100.5º E) 

Sehingga dengan formula : 
Dimana : Tangent sudut 5o = 0.0875, b = (Jari-jari – Focal Length), a = jarak antar LNB. Didapatkan jarak antar LNB (a)   = Tan 5o x b
                                                      =  0.0875 x (150–67.5)
                                                      = 7.22 cm. (jarak a, c)
Dan jarak antara Satelit Telkom 1 dengan Asiasat 3C adalah 2.5o 
Tangent sudut 2.5o = 0.0436, b = (Jari-jari – Focal Length), a = jarak antar LNB. Didapatkan jarak antar LNB (a)   = Tan 2.5o x b
                                                      =  0.0875 x (150–67.5)
                                                      = 3.61 cm.(jarak b)
Pemasangan LNB dengan jarak 7.22 cm adalah masih mungkin dilakukan karena diameter LNB itu sendiri adalah 6.3 cm. Tetapi pemasangan LNB dengan jarak 3.61 cm adalah tidak mungkin dilakukan. Karena itu, untuk mengatasi hal ini saya pasang kedua LNB itu sedekat mungkin.
Pointing dish di posisi 106.75 yaitu tengah-tengah antara Telkom 1 dan Asiasat 3C.

Belum ada Komentar untuk "Cara Menghitung dan Menentukan Jarak Antar LNB"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel